Poker strategies: Game Theory Optimal vs. Exploitative

Poker strategies: Game Theory Optimal vs. Exploitative

“Poker” (CC BY-SA 2.0) oleh susmit_s

Poker adalah salah satu permainan kartu dan judi paling populer di dunia. Gim ini melibatkan pemain yang membuat taruhan berdasarkan nilai tangan mereka satu sama lain. Tangan terdiri dari lima kartu – jika Anda bermain Texas Hold’em – yang nilainya bergantung pada seberapa mustahil kombinasinya – semakin tidak mungkin kombinasi kartu, semakin berharga tangan tersebut.

Ada banyak varian poker, tetapi prinsip umumnya tetap sama. Pemain dapat mencocokkan (memanggil) taruhan, menambah (menaikkan) ukuran pot, atau melipat tangan mereka. Setiap pemain akan menggunakan strategi tertentu untuk memenangkan tangan mereka. Dua strategi poker populer adalah Game Theory Optimal (GTO) dan eksploitatif. Mereka berdua memiliki kelebihan, dan selalu ada diskusi hebat di antara komunitas poker tentang mana yang lebih baik. Pada artikel ini, kita akan membahas kelebihan dan kekurangan keduanya.

Informasi ini terbukti penting karena ukuran industri perjudian online tumbuh dengan cepat. Ada lebih banyak peluang bagi calon pemain poker daripada sebelumnya – sportsbook dan kasino online lebih mudah diakses dan juga menghilangkan penghalang untuk masuk dengan menawarkan penawaran murah hati seperti BetMGM tanpa bonus setoran kepada pelanggan baru, tetapi masuk ke arena hanyalah setengah dari pekerjaan selesai. Untuk menikmati waktu Anda dan untuk mempertahankan permainan Anda, ada baiknya Anda menguasai berbagai strategi yang terkait dengan poker.

Teori Permainan Optimal

Prinsip panduan untuk Game Theory Optimal adalah sebagai berikut: “Jika saya memainkan strategi optimal cukup lama, saya tidak akan kalah.” Prinsip panduan ini mengungkapkan dasar dari strategi ini, tetapi juga menunjukkan beberapa kekurangannya. Sebagai permulaan, GTO mengusulkan agar ada strategi yang optimal. Pemain tidak dapat dengan cepat mempelajari strategi optimal ini; itu membutuhkan pemahaman menyeluruh tentang konsep-konsep seperti pot-odds, rentang, dan keseimbangan. Pemain yang berpengalaman dalam konsep ini kemungkinan besar akan menghindari eksploitasi dan memiliki dasar yang baik untuk bekerja.

Namun, tidak ada buku aturan atau panduan strategi yang optimal untuk ditiru oleh pemain. GTO mengusulkan solusi analitis tanpa kelemahan manusia. Komputer dapat menggunakan GTO, tetapi sebagian besar pemain tidak dapat memperlakukan permainan poker dengan pengaturan yang optimal. Mempelajari GTO adalah cara yang bagus untuk mempelajari beberapa konsep matematika dasar yang mengatur permainan seperti poker, tetapi tidak mungkin untuk dikuasai. Pemain dengan pengetahuan tentang GTO juga dapat memanfaatkan pemain yang secara konsisten menggunakan prinsip GTO sebagai panduan.

“poker 005” (CC BY 2.0) oleh raffaelesergi1977

Eksploitatif

Eksploitatif memiliki unsur psikologis, dan lebih banyak digunakan oleh pemain di seluruh dunia karena memiliki kurva belajar yang lebih mudah. Seperti istilahnya, strategi ini mengeksploitasi kelemahan pemain. Pemain harus terlebih dahulu mempelajari beberapa kelemahan ini untuk menggunakan strategi ini secara efektif.

Beberapa masalah di sini sudah jelas. Pemain tidak dapat mengeksploitasi kelemahan jika ada sedikit informasi tentang pemain lain di atas meja. Ada juga tingkat risiko yang terkait dengan penggunaan strategi ini. Pemain sering membiarkan diri mereka terekspos dengan mencoba memangsa kelemahan orang lain. Pemain cerdas akan sering mencoba menampilkan kelemahan yang dirasakan untuk menipu pemain sebelum mengubah segalanya nanti dalam permainan.

Kedua strategi tersebut memiliki kelebihannya masing-masing. Pemain idealnya harus mencampuradukkan berbagai hal, seperti yang dilakukan oleh para profesional seperti Daniel Negreanu, dan memiliki pemahaman tentang keduanya sehingga mereka tidak terlalu bergantung pada pendekatan mana pun. Dengan cara ini, pemain dapat mengejutkan lawan mereka dan beralih antar strategi dengan mudah.

Author: Willie Reed